Bingung Dilamar Ikhwah, Masih SMA

0 560

DIasuh oleh: Bunda Muspidah

Bunda, saya akhwat yang masih sekolah SMA. Saat ini ada ikhwan yang alih-alih menghargai prinsip saya tentang pacaran (saya nggak mau pacaran), malah bilang mau ngelamar saya.

Saya merasa masih kecil, Bun. Saya juga tak punya perasaan apapun ama dia. Dia ikhwan yang belum ngaji, tapi cukup tahu Islam, walau tanpa pengaplikasian yang baik. Selama ini saya selalu bersikap kasar sama dia. Menurut Bunda gimana?

Akhwat

Aduh Akhwat, Bunda jadi bingung juga ngejawab permasalahan kamu ini. Kalo menurut Bunda sih, kenapa juga kamu tuh jadi bingung dan repot-repot buat nentuin solusinya. Kayaknya sih ngeliat dari kondisi dan situasi yang kamu hadapin semuanya bisa jadi udah jelas.

Pertama, kamu sendirikan masih SMA—walo Bunda nggak tau kamu kelas berapa.

Kedua, kamu nggak peduli dia.

Ketiga, ini yang paling prinsipil, yaitu kamu punya prinsip nggak mau pacaran sebelum nikah.

Nah, apa semua itu belom cukup juga buat ngambil keputusan bagi diri kamu sendiri?

Kamu sendiri kayaknya udah cenderung nolak dan nggak mau sama dia. Jadi ya udah, bilangin aja kalo kamu kayaknya sekarang ini emang nggak mikirin ke arah sana. Atau apalah lah gitu yang bisa kamu jadiin alasan. Misalnya saja, kamu juga pengen ngelanjutin studi dulu, dan atawa merasa masih banyak dibiayain ama ortu. Dan semacamnya.

Nah masalahnya memang seperti yang kamu bilangin, kamu tak boleh bersikap kasar atawa nyakitin dia. Bilangin saja baik-baik semua poin di atas itu.

Kalau secara baik-baik nggak bisa juga, ya sudah berarti kamu hindarin aja dengan teratur. Toh entar lama-kelamaan juga dia bakalan ngerti.

Kalau itu udah berjalan dan berhasil, masalah dia belum mengaji dan sebagainya, dengan dengan sendirinya nggak ada lagi signifikansinya dengan permasalah utama kamu sama dia kan? []

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

you're currently offline