3 Hal yang Harus Diperhatikan dari Antibiotik

, 3 Hal yang Harus Diperhatikan dari AntibiotikAntibiotik merupakan zat yang dihasilkan oleh organisme hidup yang dalam konsentrasi rendah dapat menghambat atau membunuh organism lainya. Antibiotik berasal dari kata “anti” dan “bios (hidup, kehidupan).

Jadi, antibiotik merupakan zat yang bisa membunuh atau melemahkan suatu mahkluk hidup, yaitu mikroorganisme (jasad reknik) seperti bakteri, parasit, atau jamur.

Untuk penyakit yang di sebabkan bakteri, antibiotik cukup dapat di andalkan. Contoh penyakit akibat infeksi bakteria dalah sebagian infeksi telinga, infeksi sinus berat, radang tenggorokan, akibat infeksi kuman streptokokus, infeksi saluran kemih, tifus, tuber kulosis, dan diare akibat amoebahystolytica.

Namun , antibiotik tidak dapat membunuh virus. Oleh karena itu, antibiotik tidak dapat menyembuhkan penyakit yang disebabkan virus.

Berdasarkan cara kerja antibiotik yang secara efektif meracuni sel bakteri, antibiotik di kelompokan sebagai berikut:

(1) mengganggu sintensis dan dingsel (seperti penisilin, sofalosforin, imifenem, van komisin, basitrasin);
(2) mengganggu sintensis protein bakteri (seperti klindamisin, linkomisin, kloramfenikol , makrolida, tetrasklin, gentamisin );
(3) menhambat sintensis folat (seperti sulfonamide dan trimerofrim ):
(4) mengganggu sintensis DNA , (seperti metronidasol, kinolon, novobiosin);
(5) mengganggu sintensis RNA (rifampisin); serta (6) mengganggu fungsi membrane sel (seperti polimiskin B gramisidin).

Sedangkan berdasarkan organisme yang dilawan dan jenis infeksi , antibiotik dapat dapat dibedakan menjadi antibiotik yang hanya dapat membidik bakteri gram positif atau gram negatif saja. Serta bekteri yang berspektrumluas ,yaitu dapat membidk bakteri gram positif dan negatif.

Efek Samping Antibiotik

Antibiotik telah banyak digunakan untuk menyembuhkan berbagai jenis penyakit yang disebabkan oleh bakteri. Tapi ada beberapa efek samping antibiotik yang mengejutkan dan belum banyak diketahui orang. Apa saja?

Antibiotik merupakan senyawa atau kelompok obat yang dapat mencegah perkembangbiakan berbagai bakteri dan mikroorganisme berbahaya dalam tubuh. Selain itu, antibiotik juga digunakan untuk menyembuhkan penyakit menular yang disebabkan oleh protozoa dan jamur.

Tapi belum banyak orang yang tahu bahwa antibiotik juga dapat menyebabkan efek samping yang cukup membahayakan. Dilansir dari Ehow, Jumat (17/9/2010), berikut beberapa efek samping antibiotik:

1. Gangguan pencernaan
Salah satu efek samping antibiotik yang paling umum adalah masalah pencernaan, seperti diare, mual, kram, kembung dan nyeri.

2. Gangguan fungsi jantung dan tubuh lainnya
Beberapa orang yang mengonsumsi antibiotik mengalami jantung berdebar-debar, detak jantung abnormal, sakit kepala parah, masalah hati seperti penyakit kuning, masalah ginjal seperti air kecing berwarna gelap dan batu ginjal dan masalah saraf seperti kesemutan di tangan dan kaki.

3. Infeksi
Efek samping yang paling rentan dirasakan perempuan adalah infeksi jamur pada organ reproduksi yang dapat menyebabkan keputihan, gatal dan vagina mengeluarkan bau serta cairan.

4. Alergi
Orang yang mengonsumsi antibiotik juga sering mengalami alergi, bahkan hingga bertahun-tahun. Alergi yang sering terjadi adalah gatal-gatal dan pembengkakan di mulut atau tenggorokan.

5. Resistensi (kebal)
Orang yang keseringan minum antibiotik bisa mengalami resistensi atau tidak mempan lagi dengan antibiotik. Ketika seseorang resisten terhadap antibiotik, ada beberapa penyakit dan infeksi yang tidak dapat lagi diobati, sehingga memerlukan antibiotik dengan dosis lebih tinggi. Semakin tinggi dosis maka akan semakin menimbulkan efek samping yang serius dan mengancam jiwa.

6. Gangguan serius dan mengancam nyawa
Penggunaan antibiotik dosis tinggi dan dalam jangka lama dapat menimbulkan efek sampaing yang sangat serius, seperti disfungsi atau kerusakan hati, tremor (gerakan tubuh yang tidak terkontrol), penurunan sel darah putih, kerusakan otak, kerusakan ginjal, tendon pecah, koma, aritmia jantung (gangguan irama jantung) dan bahkan kematian.

Untuk menghindari efek samping antibiotik yang berbahaya tersebut, maka sangat dianjurkan untuk menggunakan antibiotik sesuai dengan dosis dan aturan pemakaian.[aldi/scorpioulung]

Artikel Terkait
Anda mungkin juga berminat

Ruangan komen telah ditutup.