“Bunda galak, tapi Eyang lebih galak lagi..”

0

Oleh: Anik Damayanti

“Bunda galak, tapi Eyang lebih galak lagi..”

Itu yang tiba-tiba terucap dari lisan bocah kecilku. Sungguh terkejut, sebab menurutku pribadi Ibuku itu lemah lembut, sabar, tipikal wanita Jawa banget deh..

Saat ditanya kenapa menurut Kakak, Eyang itu galak? “Eyang cerita ke Kakak Bund, dulu Eyang suka marahin paman kalau nilai math Paman 70. Padahal Bunda diam aja meski nilai math Kakak pernah 50 atau 60.”

Aku tersenyum pada Umar, lalu aku jelaskan bahwa marahnya Eyang itu tanda sayang pada Paman, Eyang ingin Paman jadi Geolog yang sukses dalam sekolahnya. Sama, dulu Eyang juga galak ke Bunda karena Eyang berharap Bunda jadi insyinyur yang berhasil.

Bunda sedikit berbeda dengan Eyang, Bunda ingin Kakak jadi anak yang shalih, taat kpd ALLAH, bermanfaat bagi ummat dan berguna bagi agama. Kakak mau jadi apapun yang Kakak sukai Bunda ngga akan marah, asalkan Kakak taat sama ALLAH.

“Menurut Kakak, Bunda galak kalau lagi apa?”

“Kalau Kakak menunda-nunda shalat dan enggan murojaah..” jawabnya enggan.

Jadi Kakak tahu kan gimana supaya Bunda ngga jadi galak?

“Iya Bund, tapi ngga papa deh Bunda galak dikit, abisnya Kakak emang masih suka males,” katanya sambil nyengir. []

 Artikel Terkait

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Anda mungkin juga berminat

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

you're currently offline