Jika Merasa Sial pada Sesuatu (2-Habis)

0

, Jika Merasa Sial pada Sesuatu (2-Habis)Ketiga, Islam menghukumi haram terkait meyakini sesuatu atau karena melihat sesuatu sebagai indikasi kesialan. Para ulama menegaskan keharamannya berdasarkan sabda beliau, “Tidak ada kesialan karena sesuatu.“ (HR. Muslim). Demikian beliau menegaskan dalam hadits lain, “Rasulullah saw tidak pernah merasa sial karena adanya sesuatu.” (HR. Abu Daud). Imam Ibnu Qayyim, menyatakan bahwa kepercayaan kesialan karena sesuatu potensial melengserkan keyakinan puncak kepada Allah. Beliau menambahkan semestinya sebagai mukmin mengaplikasikan firman Allah SWT, “Hanya kepada-Mu kami beribadah dan hanya kepada-Mu kami meminta pertolongan.” (al-Fatihah: 5), juga firman-Nya, “Hanya kepada-Nya aku bertawakkal dan hanya kepada-Nya aku akan kembali.” (asy-Syura: 10)

Keempat, keimanan yang benar kepada Allah SWT, termasuk meyakini jika jalan yang kita lakukan adalah kebaikan dan kebenaran, maka haqqul yaqin hanya kebaikan pula yang hadir, bahkan jika sebaliknya sesungguhnya ia adalah ujian agar beroleh yang lebih baik. Kita diminta optimis, berharap penuh kepada Allah, yakin sepenuhnya akan kekuatan-Nya, karena tidak ada sesuatu terjadi tanpa izin-Nya.

Dalam sebuah hadits dijelaskan bagaimana kita harus bersikap, ‘Urwah bin ‘Amir meriwayatkan, bahwa suatu waktu tentang percaya terhadap sesuatu itu (membawa sial) dibicarakan di hadapan Rasulullah saw. Lalu beliau bersabda, “Yang paliang baik adalah fa’i (optimis dan berharap yang baik) dan janganlah kamu melarangnya kepada orang Islam. Apabila salah seorang di antara kamu sekalian melihat sesuatu yang tidak disenanginya maka hendaklah mengucapkan, “Allaahumma laa ya’tii nbii hasanaati illaa anta walaa yadfa’us sayyiaati illaa anta walaa haula walaa quwwata illaa bika” (Wahai Allah, tidak ada yang dapat mendatangkan kebaikan kecuali Engkau dan tidak ada yang dapat menghindarkan bahaya kecuali Engkau, tidak ada daya dan tidak ada kekuatan kecuali atas pertolongan-Mu).” (HR. Abu Daud)

Kelima, sejatinya dengan menggantungkan sesuatu kepada selain Allah, maka mau tidak mau makin membuat kita lemah dan menggerus keyakinan sejati kepada kemahakuasaan-Nya. Karena itu indah bila berhadapan dengan apapun, kita yakin dengan kekuasaan dan kebaikan Allah, husnudhan kepada-Nya, berbuat maksimal semampu kita, tambah dengan kuat berdoa, selanjutnya bertawakal, dan biarkan Dia menetapkan sesuatu untuk kita. Niscaya hanya kebaikan dan hikmah terbaik yang kita dapatkan. Rasul saw ajarkan, “Dan apabila engkau ditimpa sesuatu maka katakanlah “Qadarullah wa maa syaa’a fa’al, Telah ditakdirkan oleh Allah dan apa yang Dia kehendaki pasti terjadi.” (HR. Muslim)

HABIS

 Artikel Terkait

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Anda mungkin juga berminat

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

you're currently offline