Jika Suami Tidak Bekerja

, Jika Suami Tidak BekerjaDalam hidup ini kita selalu dihadapkan pada pilihan-pilihan yang dilematis, itu adalah salah satu ujian dari Allah SWT bagi kita orang-orang yang beriman.

Idealnya kita sebagai wanita sekaligus seorang ibu yang memiliki anak masih kecil, hendaknya selalu berada di dekat sang buah hati. Banyak yang bisa kita lakukan untuk membantu perekonomian keluarga. Tanpa harus meninggalkan anak. Apalagi suami Ummu sudah punya warung kecil-kecilan. Barangkali jika kita ikut membesarkan warung, bisa menambah pemasukan bagi keluarga.

Namun begitu, kita yang lebih tahu berapa kebutuhan keluarga Ummu, sehingga bisa memperhitungkan apakah bisa menutupi kebutuhan primer jika kita berhenti bekerja.

Kita harus selalu yakin bahwa jika kita terus memegang teguh aturan Allah dan bekerja keras ikhlas hanya karena Allah, maka Allah akan membuka pintu-pintu rezeki dari tempat yang tidak kita sangka-sangka.

Islam menganggap dosa besar bagi seorang suami yang mengabaikan kewajiban ini, sebagaimana disebutkan didalam riwayat Abu Daud dari Abdullah bin ‘Amr, ia berkata; Rasulullah saw bersabda: “Cukuplah dosa bagi seseorang dengan ia menyia-nyiakan orang yang menjadi tanggungannya.” Didalam sabdanya saw yang lain yang diriwayatkan oleh Muslim disebutkan : “Cukuplah seseorang itu dikatakan berdosa orang-orang yang menahan makan (upah dan sebagainya) orang yang menjadi tanggungannya.”

Islam tidaklah menuntut besar kecilnya penghasilan atau rezeki yang didapat seseorang akan tetapi yang dituntut darinya hanyalah berusaha semaksimal mungkin untuk bisa mendapatkan rezekinya itu, sebagaimana diriwayatkan oleh Bukhori dari Az Zubair bin Al ‘Awam dari Nabi saw bersabda: “Demi Dzat yang jiwaku berada di tanganNya, sungguh seorang dari kalian yang mengambil talinya lalu dia mencari seikat kayu bakar dan dibawa dengan punggungnya kemudian dia menjualnya lalu Allah mencukupkannya dengan kayu itu lebih baik baginya daripada dia meminta-minta kepada manusia, baik manusia itu memberinya atau menolaknya”.

Umar bin Khottob pernah mengatakan,”Tidak sepantasnya seorang dari kalian hanya duduk-duduk saja tidak mencari rezeki dan hanya berdoa,’Wahai Allah berikanlah aku rezeki.’ Bukankah kalian telah mengetahui bahwa langit tidak akan menurunkan emas dan perak.”

Adapun besaran dari nafkah yang harus diberikan seorang suami kepada istri dan anak-anaknya tergantung kepada kemampuan si suami. Semakin tinggi kelas ekonominya maka ia harus semakin memberikan kelayakan hidup bagi keluarganya dan sebaliknya ketika suami memiliki tingkat ekonomi yang rendah maka si istri juga harus bisa memahaminya tanpa harus menuntutnya dengan sesuatu yang diluar batas kemampuan dan kesanggupannya.

Kewajiban memberikan nafkah ini tidaklah hilang dari diri seorang suami walaupun istrinya seorang yang kaya raya atau memiliki penghasilan sendiri. Tidak ada salahnya bagi seorang istri untuk mengingatkan suaminya akan kewajiban ini terlebih jika tampak adanya pengabaian terhadap kewajiban ini didalam dirinya.

Dan jika seorang suami tetap mengabaikan kewajibannya memberikan nafkah kepada keluarganya sehingga si istri harus menafkahi sendiri kebutuhan diri dan keluarganya dengan hartanya maka biaya yang dikeluarkannya selama itu menjadi utang yang harus dibayar oleh suaminya. Suami tetap diwajibkan membayar utang tersebut walaupun hal itu terjadi selama bertahun-tahun lamanya selama si istri belum merelakannya.

engabaian ini juga menjadikan si istri memiliki hak meminta kepada hakim agar memaksa suaminya untuk memenuhi kebutuhannya atau agar memisahkan mereka berdua dari tali perkawinan. []

Artikel Terkait
Anda mungkin juga berminat

Ruangan komen telah ditutup.