in

Mengapa Kamar Mandi Jadi Rumah Iblis?

 


kamar mandiDalam sebuah hadits, Rasulullah SAW bercerita bahwa Iblis meminta tempat tinggal kepada Allah SWT seperti halnya Allah SWT memberikan tempat tinggal anak-anak Adam berada di bumi.

‘‘Ya Allah, adam dan keturunannya Engkau beri tempat tinggal di bumi, maka berilah pula aku tempat tinggal,’’ kata iblis.

Allah SWT berfirman; ‘‘Tempat tinggalmu adalah WC (kamar mandi atau jamban),’’ (HR. Bukhari).

Dari situlah kemudian iblis pun menggoda setiap orang yang memasuki rumahnya yang berupa kamar mandi, jamban atau WC.

Godaan iblis macam-macam dan aneka warna. Contohnya menggoda manusia agar;

①. Berlama-lama di dalam kamar mandi.

②. Bernyanyi atau berkata-kata.

③. Bermain-main air atau sesuatu yang lain (bawa ipod mendengarkan musik).

④. Membisiki seseorang supaya kencing sambil berdiri.

⑤. Membiarkan baju yang kotor tergantung dalam kamar mandi.

⑥. Melupakan seseorang untuk berdoa ketika akan masuk atau keluar dari kamar mandi.

⑦. Melakukan hal asusila.

⑧. Melakukan Wudlu sambil telanjang.

⑨. Mengcoret-coret dinding kamar mandi.

⑩. Merencanakan kejahatan.

Maka, hati-hatilah sewaktu dalam WC atau kamar mandi. Dan tips yang baik adalah; lakukan mandi, buang air dll sewajarnya saja, lebih cepat lebih baik. []

What do you think?

Written by

Writer di Rumah Keluarga Indonesia

Comments are closed.

9 Comments

  1. iblis jd berhak punya rumah… trus kenapa???
    trus kenapa klo gw seneng nyanyi2 dimanapun gw berada termasuk kamar mandi??
    trus kenapa kalau gw seneng dikamar mandi lama2 karna ingin menenangkan diri dgn air panas???
    emang kenapa kalau gw seneng berendem dbathtube sambil ngewine selama masih batas yg aman??
    trus kenapa kalau gw ngegantung baju kotor gw selama gw mandi???

  2. Bingung saya. Hidup ini harusnya dibuat menjadi milik Tuhan dan ngga seharusnya hdp kita dikendalikan iblis. Kalo pny Tuhan knp mesti takut sama iblis? Kalo pny Tuhan yg adlah Roh knp membatasi hidup dgn hal2 fisik begini? Hadohhhh

Sunnah-Sunnah Ketika Bangun Tidur

(Belajar) Menghargai Keringat Orang Lain